Pages

Subscribe:

Kamis, 24 Januari 2013

sejarah listrik lengkap


Perusahaan Listrik Negara (disingkat PLN) adalah sebuah BUMN yang mengurusi semua aspek kelistrikan yang ada di Indonesia. Direktur Utamanya adalah Nur Pamudji, menggantikan Dahlan Iskan dirut sebelumnya yg di lantik menjadi menteri BUMN
Ketenagalistrikan di Indonesia dimulai pada akhir abad ke-19, ketika beberapa perusahaan Belanda mendirikan pembangkitan tenaga listrik untuk keperluan sendiri. Pengusahaan tenaga listrik untuk kepentingan umum dimulai sejak perusahaan swasta Belanda NV. NIGM memperluas usahanya di bidang tenaga listrik, yang semula hanya bergerak di bidang gas. Kemudian meluas dengan berdirinya perusahaan swasta lainnya



PT PLN (Persero)
PLN.svg
Jenis
BUMN
Industri
kelistrikan
Didirikan
27 Oktober 1945
Kantor pusat
PT PLN (PERSERO). KANTOR PUSAT. Jalan Trunojoyo Blok M 1/135 Kebayoran Baru, Jakarta
Tokoh penting
Nur Pamudji, Dirut

Pelat peringatan tua di gardu listrikSejarah
Setelah diproklamirkannya kemerdekaan Indonesia, tanggal 17 Agustus 1945, perusahaan listrik yang dikuasai Jepang direbut oleh pemuda-pemudaIndonesia pada bulan September 1945, lalu diserahkan kepada pemerintah Republik Indonesia. Pada tanggal 27 Oktober 1945 dibentuklah Jawatan Listrik dan Gas oleh Presiden Soekarno. Waktu itu kapasitas pembangkit tenaga listrik hanyalah sebesar 157,5 MW.
]Peristiwa
·         Tanggal 1 Januari 1961, dibentuk BPU - PLN (Badan Pimpinan Umum Perusahaan Listrik Negara) yang bergerak di bidang listrikgas dan kokas.
·         Tanggal 1 Januari 1965, BPU-PLN dibubarkan dan dibentuk 2 perusahaan negara yaitu Perusahaan Listrik Negara (PLN) yang mengelola tenaga listrik dan Perusahaan Gas Negara (PGN) yang mengelola gas.
Saat itu kapasitas pembangkit tenaga listrik PLN sebesar 300 MW.
·         Tahun 1972, Pemerintah Indonesia menetapkan status Perusahaan Listrik Negara sebagai Perusahaan Umum Listrik Negara (PLN).
·         Tahun 1990 melalui peraturan pemerintah No 17, PLN ditetapkan sebagai pemegang kuasa usaha ketenagalistrikan.
·         Tahun 1992, pemerintah memberikan kesempatan kepada sektor swasta untuk bergerak dalam bisnis penyediaan tenaga listrik.
Sejalan dengan kebijakan di atas maka pada bulan Juni 1994 status PLN dialihkan dari Perusahaan Umum menjadi Perusahaan Perseroan (Persero).
Motto
Motto PT PLN (Persero):
Listrik Untuk Kehidupan Yang Lebih Baik - Electricity For A Better Life
Unit-unit PLN
I. Kelompok Unit Wilayah
1.     PLN Wilayah Aceh, berkedudukan di Banda Aceh
2.     PLN Wilayah Sumatera Utara, berkedudukan di Medan
3.     PLN Wilayah Sumatera Barat, berkedudukan di Padang
4.     PLN Wilayah Riau dan Kepulauan Riau, berkedudukan di Pekanbaru
5.     PLN Wilayah Sumatera Selatan, Jambi dan Bengkulu, berkedudukan di Palembang
6.     PLN Wilayah Bangka Belitung, berkedudukan di Pangkalpinang
7.     PLN Wilayah Lampung, berkedudukan di Bandar Lampung
8.     PLN Wilayah Kalimantan Barat, berkedudukan di Pontianak
9.     PLN Wilayah Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah, berkedudukan di Banjar Baru
10. PLN Wilayah Kalimantan Timur, berkedudukan di Balikpapan
11. PLN Wilayah Kalimantan Utara, berkedudukan di Nunukan
12. PLN Wilayah Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah dan Gorontalo, berkedudukan di Menado
13. PLN Wilayah Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara dan Sulawesi Barat, berkedudukan di Makasar
14. PLN Wilayah Nusa Tenggara Barat, berkedudukan di Mataram
15. PLN Wilayah Nusa Tenggara Timur, berkedudukan di Kupang
16. PLN Wilayah Maluku dan Maluku Utara, berkedudukan di Ambon
17. PLN Wilayah Papua dan Papua Barat, berkedudukan di Jayapura

II. Kelompok Unit Distribusi
1.     PLN Distribusi DKI Jakarta Raya dan Tangerang, berkedudukan di Jakarta
2.     PLN Distribusi Jawa Barat dan Banten, berkedudukan di Bandung
3.     PLN Distribusi Jawa Tengah dan DI Yogyakarta, berkedudukan di Semarang
4.     PLN Distribusi Jawa Timur, berkedudukan di Surabaya
5.     PLN Distribusi Bali, berkedudukan di Denpasar

III. Kelompok Unit Penyaluran dan Pusat Pengatur Beban
1.     PLN Penyaluran dan Pusat Pengatur Beban Jawa Bali, berkedudukan di Depok
2.     PLN Penyaluran dan Pusat Pengatur Beban Sumatera, berkedudukan di Padang

IV. Kelompok Unit Pembangkitan
1.     PLN Pembangkitan Sumatera Bagian Utara, berkedudukan di Medan
2.     PLN Pembangkitan Sumatera Bagian Selatan, berkedudukan di Palembang
3.     PLN Pembangkitan Jawa Bali, berkedudukan di Yogyakarta
4.     PLN Pembangkitan Tanjung Jati B, berkedudukan di Jepara
5.     PLN Pembangkitan Indramayu, berkedudukan di
6.     PLN Pembangkitan Lontar, berkedudukan di Semarang

V. Kelompok Unit Induk Proyek
1.     PLN Unit Induk Proyek Pembangkit Sumatera I, berkedudukan di Palembang
2.     PLN Unit Induk Proyek Pembangkit Sumatera II, berkedudukan di Palembang
3.     PLN Unit Induk Proyek Jaringan Sumatera I, berkedudukan di Medan
4.     PLN Unit Induk Proyek Jaringan Sumatera II, berkedudukan di Palembang
5.     PLN Unit Induk Proyek Pembangkit Sulawesi, Maluku dan Papua, berkedudukan di Makasar
6.     PLN Unit Induk Proyek Jaringan Sulawesi, Maluku dan Papua, berkedudukan di Makasar
7.     PLN Unit Induk Proyek Pembangkit dan Jaringan Kalimantan, berkedudukan di Balikpapan
8.     PLN Unit Induk Proyek Jaringan Jawa Bali, berkedudukan di Semarang
9.     PLN Unit Induk Proyek Pembangkit Hidro Jawa Bali, berkedudukan di Bandung
10. PLN Unit Induk Proyek Pembangkit Thermal Jawa Bali, berkedudukan di Surabaya
11. PLN Unit Induk Proyek Pembangkit dan Jaringan Nusa Tenggara, berkedudukan di Mataram
12. PLN Unit Induk Proyek Trans TET Interkoneksi Sumatera Jawa, berkedudukan di Jakarta

VI. Kelompok Unit Pusat dan Jasa
1.     PLN Pusat Pendidikan dan Pelatihan, berkedudukan di Jakarta
2.     PLN Pusat Enjiniring Ketenagalistrikan, berkedudukan di Jakarta
3.     PLN Pusat Pemeliharaan Ketenagalistrikan, berkedudukan di Dayeuhkolot, Kabupaten Bandung
4.     PLN Pusat Penelitian dan Pengembangan, berkedudukan di Jakarta
5.     PLN Jasa Manajemen Konstruksi, berkedudukan di Jakarta
6.     PLN Jasa Sertifikasi, berkedudukan di Jakarta
Anak Perusahaan PLN
1.     PT Pelayanan Listrik Nasional Batam (PT PLN Batam), berkedudukan di BatamKepulauan Riau
2.     PT Pelayanan Listrik Nasional Tarakan (PT PLN Tarakan), berkedudukan di TarakanKalimantan Utara
3.     PT Indonesia Power (PT IP), berkedudukan di Jakarta
4.     PT Pembangkitan Jawa Bali (PT PJB), berkedudukan di Surabaya
5.     PT Indonesia Comnets Plus (PT ICON+), berkedudukan di Jakarta
6.     PT PLN Batubara, berkedudukan di Jakarta
7.     PT PLN Geothermal (PT PLN-G), berkedudukan di Jakarta
8.     PT Geo Dipa Energi, berkedudukan di Jakarta
9.     PT Prima Layanan Nasional Enjiniring (PT PLN-E), berkedudukan di Jakarta
10. PT Pelayaran Bahtera Adhiguna, berkedudukan di Jakarta
11. Majapahit Holding BV, berkedudukan di Amsterdam, Belanda
Konsumsi listrik di Indonesia
Konsumsi listrik Indonesia secara rata rata adalah 473 kWh/kapita pada 2003. Angka ini masih tergolong rendah dibandingkan rata rata konsumsi listrik dunia yang mencapai 2215 kWh/kapita (perkiraan 2005). Dalam daftar yang dikeluarkan oleh The World Fact Book, Indonesia menempati urutan 154 dari 216 negara yang ada dalam daftar.
Menurut koran Sindo hari Senin tanggal 9 Juni 2008 halaman 5, daftar konsumsi listrik perdaerah di Indonesia adalah (dalam satuan # Maluku: 176.08
1.     NTB: 119.27
2.     Papua: 180.11
3.     NTT: 64.32
4.     Rata-rata nasional: 352.59
Direktur Utama
·         Surjono
·         Sardjono
·         Ermamsyah Djamin
·         Zuhal ( ...- 1996)
·         Djiteng Marsudi (1996 - 1998)
·         Adi Satria (1998 - 2000)
·         Kuntoro Mangkusubroto (2000)
·         Eddie Widiono (2000 - 2007)
·         Fahmi Mochtar (2007 - 2009)
·         Dahlan Iskan (2009 - 2011)
·         Nur Pamudji (2011 - sekarang)

PLN Pusat Pemeliharaan Ketenagalistrikan
PLN Pusat Pemeliharaan Ketenagalistrikan (PLN Pusharlis) merupakan salah satu unit yang berada di lingkungan PT PLN (Persero) yang bergerak dalam bidang maintenance, repair dan overhaul (MRO) Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) serta engineering, procurement dan construction (EPC) Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) skala kecil. Keberadaan PLN Pusharlis memiliki sejarah yang cukup panjang yang mengalami perubahan nama hingga 3 kali.
PLN Unit Bisnis Jasa Perbengkelan (PLN JASBENG)
Berawal dari keinginan manajemen PLN untuk memaksimalkan potensi bengkel-bengkel milik PLN untuk dapat berperan dalam penanganan pemeliharaan aset milik PLN. Maka pada tahun 1997 berdasarkan Keputusan Direksi No. 101.K/023/DIR/1997, didirikanlah oleh PLN sebuah unit yang khusus mengelola bengkel-bengkel tersebut di dalam satu unit bisnis tersendiri yang dinamakan Unit Bisnis Jasa Perbengkelan atau disingkat PLN Jasbeng yang berkedudukan di Dayeuhkolot, Kabupaten Bandung, Jawa Barat. Bengkel-bengkel yang digabung meliputi Bengkel Pusat Klender,Jakarta; Bengkel Distribusi Jalan Banten Bandung, Bengkel Mesin Dayeuhkolot (BMDK) Bandung, dan Bengkel Distribusi Ngagel, Surabaya. Setelah digabung ke dalam PLN Jasbeng masing-masing unit namanya diubah menjadi Unit Produksi Klender (UPKL), Unit Produksi Banten (UPBN), Unit Produksi Dayeuhkolot (UPDK), Unit Produksi Ngagel (UPNG).
Pada tahun 2000 dibentuk 2 unit lagi dengan masing-masing memanfaatkan aset milik PLN Pikitring Jabar Jaya menjadi Unit Produksi Merak (UPMR) dan milik PLN Distribusi Jawa Tengah menjadi Unit Produksi Krapyak (UPKR).
PLN Jasa & Produksi (PLN J&P)
Sesuai Keputusan Direksi No. 29.K/010/DIR/2001 tanggal 20 Februari 2001 nama organisasi diubah menjadi PLN Jasa & Produksi yang disingkat menjadi PLN J&P dan unit-unit berubah menjadi:
1.     Unit Produksi Jakarta Klender (UPJKL), berkedudukan di Klender, Jakarta
2.     Unit Produksi Bandung (UPBDG), berkedudukan di Jalan Banten, Bandung
3.     Unit Produksi Citarum(UPCTR), berkedudukan di Dayeuhkolot, Kabupaten Bandung
4.     Unit Produksi Surabaya (UPSBY), berkedudukan di Ngagel, Surabaya
5.     Unit Produksi Merak (UPMRK), berkedudukan di Pulomerak, Cilegon
6.     Unit Produksi Semarang (UPSMG), berkedudukan di Krapyak, semarang
Pada tahun 2006 dibentuk Unit Produksi Bali (UPBLI), berkedudukan di Denpasar yang memanfaatkan aset milik PLN Distribusi Bali.
PLN Pusat Pemeliharaan Ketenagalistrikan (PLN PUSHARLIS)
Sesuai Keputusan Direksi No. 067.K/DIR/2011 tanggal 25 Februari 2011 organisasi diubah menjadi PLN Pusat Pemeliharaan Ketenagalistrikan (PLN Pusharlis) dengan perubahan nama-nama unitnya menjadi:
1.     Unit Workshop I (UWS I), berkedudukan di Dayeuhkolot, Kabupaten Bandung
2.     Unit Workshop II (UWS II), berkedudukan di jalan Banten, Bandung
3.     Unit Workshop III (UWS III), berkedudukan di Ngagel, Surabaya
4.     Unit Pelaksana Pemeliharaan I (UPP I), berkedudukan di Pulomerak, Cilegon
5.     Unit Pelaksana Pemeliharaan II (UPP II), berkedudukan di Krapyak, Semarang
6.     Unit Pelaksana Pemeliharaan III (UPP III), berkedudukan di Klender, Jakarta
Tugas Utama PLN Pusat Pemeliharaan Ketenagalistrikan:
1.     Melaksanakan penanganan Maintenance, Repair dan Overhaul (MRO) ketenagalistrikan khususnya pada PLTU 10.000 MW di luar Jawa Bali dan melaksanakan Maintenance, Repair dan Overhaul (MRO) berdasarkan penugasan dari PLN Pusat serta Unit-unit PLN.
2.     Melayani kebutuhan emergency repair dari Unit-unit PLN secara cepat dan tepat.
3.     Melaksanakan kegiatan Engineering, Procurement, Construction (EPC) PLTA/PLTMH atas persetujuan/penugasaan dari PLN Pusat.
4.     Mengembangkan dan memproduksi hasil karya inovasi.
Pimpinan Dari Masa Ke Masa
Pemimpin
·         1998 - 2000 : Hadi Sukaryanto
·         2000 - 2001 : Abimanyu Suyoso
General Manager
·         2001 - 2002 : Abimanyu Suyoso
·         2002 - 2004 : Ahmad Sadikin
·         2004 - 2008 : Ahmad Solihin
·         2008 - 2010 : Nandi Ranadireksa
·         2010 - 2010 : Koko Sudjatmiko (Pelaksana Tugas)
·         2010 - 2011 : Budi Susanto
Kepala
·         2011 - sekarang : Budi Susanto



0 komentar:

Poskan Komentar